X

Berita

Hindari Scimming ATM, Bank NTB Syariah Sarankan Nasabah Ganti PIN

Hindari-Scimming-ATM-Bank-NTB-Syariah-Sarankan-Nasabah-Ganti-PIN.html

MATARAM – Perusahaan Daerah Bank NTB Syariah menyarankan nasabah untuk mengganti PIN secara berkala, demi menghindari kejahatan scimming melalui ATM.

Hal ini disampaikan Dirut Bank NTB Syariah Kukuh Rahardjo, didampingi GM jaringan E-Channel, M Taufiq Gozi, Rabu (11/3) menyusul kasus scimming yang menimpa nasabah Bank NTB Syariah di Sumbawa.

Dia menyampaikan, kasus scimming ATM yang terjadi di Sumbawa itu membuat lebih dari 500 ATM nasabah Bank NTB Syariah diblokir. Itu dilakukan untuk memproteksi para nasabah agar tak menjadi korban scimming.

“Protokol kami di Bank NTB Syariah memang begitu, kalau ada transaksi yang mencurigakan kita blokir, dan nasabah bisa melapor ke cabang terdekat untuk aktivasi dengan PIN yang diganti,” ungkapnya, Rabu (11/03).

Ia menjelaskan, kasus di Sumbawa itu terjadi di mesin ATM BNI. Nasabah Bank NTB Syariah menggunakan ATM tersebut dan menjadi korban scimming.

“Karena kejadian kemarin kan di ATM BNI, ATM Bank lain yang dipasangi alat (scimmer) itu, maka untuk pengamanan kita lakukan pemblokiran. Sebab, kalau tidak blokir maka si scrimmer akan pakai habis (dana nasabah). Begitu diblokir pemilik bisa telepon ke kantor dan kita sarahkan merubah PIN,” katanya.

Menurut Kukuh, kartu ATM Bank NTB Syariah sendiri sebenarnya sudah menggunakan chip. Namun karena Bank Indonesia masih memberlakukan Magnetic Stripe (MS) untuk Bank Nasional lainnya, maka Bank NTB juga melengkapi dengan MS>

Padahal, MS ini yang menyebabkan ATM mudah terkena scimming. “Jadi kejadian scimming ini juga terjadi beberapa kali di hampir seluruh Bank Nasional,” ujarnya.

Sejauh ini lanjutnya, kasus scimming ATM BANK NTB Syariah sudah tercatat dua kali terjadi. Kasus pertama di bulan November 2019 dan kasus terbaru yang terjadi di Sumbawa bulan ini.

 

Untuk mengantisipasi kejahatan scimming, Kukuh mengimbau masyarakat terutama nasabah Bank NTB agar selalu teliti saat menggunakan ATM.

Pertama dengan memperhatikan kanopi di papan tuts ATM, apakah ada benda mencurigakan atau tidak.

“Kalau di sekitar kanopi tools ATM ada benda atau benjolan mencurigakan itu waspada. Sebab alat scimming itu berupa sensor yang dipasang, bisa sensor gambar seperti kamera atau sensor suara untuk merekan PIN dari suara tuts yang ditekan,” tuturnya.

Yang kedua, Kukuh juga menyarankan agar nasabah berhati-hati jika kartu ATM tertelan mesin, dan ada orang yang menawarkan bantuan. Sebab, dalam beberapa kasus, orang yang menawarkan bantuan justru bagian dari jaringan pelaku scimming.

“Jadi kalau ada masalah di ATM, misal ketika ATM stag, jangan panik, datang saja ke kantor cabang terdekat dan laporkan kalau ada yang mencurigakan,” pungkasnya.

Sumber: https://www.talikanews.com/2020/03/11/hindari-scimming-atm-bank-ntb-sarankan-nasabah-ganti-pin/

Related